Please select a page for the Contact Slideout in Theme Options > Header Options

STORE

Filters

Showing 73-96 of 1141 products

View 24/48/All

Filter by price

73-96 of 1141 products

  • Buku - Cendana dan Dinamika Masyarakat Nusa Tenggara Timur
    Buku - Cendana dan Dinamika Masyarakat Nusa Tenggara Timur

    Cendana dan Dinamika Masyarakat Nusa Tenggara Timur – Munandjar Widiyatmika

    , ,
    Penerbit: Ombak Tahun Terbit: 2014 Tebal: 179 halaman ISBN: 978-602-258-135-4Kondisi: BaruCendana sebagai tumbuhan semi parasit yang secara alamiah tumbuh di lingkungan tanah berformasi batu karang dan iklim yang kering, merupakan tumbuhan asli Nusa Tenggara Timur. Karena kegunaan kayu cendana sebagai bahan perabotan mewah, bahan kosmetik, obat-obatan dan benda upacara, sejak masa sekitar awal abad Masehi telah ramai diperdagangkan dalam pasaran dunia. Cendana dan perdagangan cendana menimbulkan kontak budaya antara pendatang dengan penduduk lokal.Kontak dengan para pendatang yang semula hanya sebagai pedagang dan pelaut dalam perkembangan kemudian juga menjadi ajang persaingan dagang kekuasaan dan agama. Lebih-lebih setelah kedatangan bangsa Barat terutama Portugis dan Belanda di Nusa Tenggara Timur persaingan dagang, politik dan agama semakin sengit. Berbagai kelompok etnis di Nusa Tenggara Timur tidak bisa menghindarkan diri dari kancah persaingan ini. Agar mereka mampu mempertahankan hidupnya harus mampu menyesuaikan diri secara dinamis dari berbagai pengaruh yang datang dari waktu ke waktu sepanjang perjalanan sejarah perdagangan cendana.Perdagangan cendana sebagai suatu proses berlangsung dalam suatu struktur kemasyarakatan dan proses itu menghasilkan pola-pola struktur dalam kehidupan masyarakat. Dengan kata lain proses itu menghasilkan dinamika masyarakat dan memberi corak berbagai struktur dalam kehidupan masyarakat Nusa Tenggara Timur. Dari hasil perdagangan memberikan berbagai pengetahuan, peralatan dan keterampilan baru, yang dalam proses pemanfaatannya menumbuhkan berbagai warna dan nilai baru dalam berbagai unsur kehidupan sosial budaya yang terikat dengan berbagai norma dalam struktur kehidupan. Akumulasi proses dalam jangka panjang telah terjadi berbagai dinamika dalam: bahasa, kesenian, upacara dalam rangka kepercayaan menyangkut daur hidup, dan pola kehidupan sehari-hari seperti peralatan rumah tangga, pakain, perhiasan, senjata, cara bertani, cara berperang, menenun terikat dengan norma-norma tertentu. Bahkan akhirnya juga menjadi dorong dan daya tarik masuk dan berkembangnya agama baru yakni agama Katolik, Kristen Protestan dan pendidikan dengan pola sebaran yang berbeda di Nusa Tenggara Timur.Oleh karena itu tidaklah berlebihan apabila cendana tidak saja merupakan tumbuhan khas tetapi juga sebagai salah satu unsur utama yang memberikan identitas dinamika masyarakat Nusa Tenggara Timur seperti yang sekarang. Itulah sebabnya satu- satunya universitas negeri di Kupang mengambil nama Nusa Cendana, dengan harapan dapat menebarkan keharuman menjadi pemberi identitas dan dinamika baru di masa depan bagi daerah dan masyarakat Nusa Tenggara Timur.
    Rp 50.000,00
  • Buku - Zaman Baru Generasi Modernis
    Buku - Zaman Baru Generasi Modernis

    Zaman Baru Generasi Modernis: Sebuah Catatan Arsitektur – Abidin Kusno

    , , , ,
    Editor: Manneke Budiman Penerbit: Ombak Tahun Terbit: 2012 Tebal: 168 halaman ISBN: 978-602-7544-77-2Kondisi: BaruKata-kata seperti "gerak," "gerakan" dan "pergerakan" merupakan ungkapan kunci dalam sejarah Indonesia modern. Kata-kata tersebut bisa membangkitkan dan juga menumbangkan sebuah zaman. Ungkapan pergerakan itu juga bisa diartikan sebagai pendobrakan, pembangkangan dan pembaharuan. Bagaimana arsitek ikut berperan, sadar atau tidak, dalam proses pergerakan zaman adalah pertanyaan yang dihadirkan dalam buku ini.Melalui dua puluh satu catatan ringkas, Abidin Kusno meletakkan pertimbangan intelektual dan sosial-politik sebagai asa yang menentukan sejarah arsitektur di Indonesia. Bagaimana arsitek ikut mendorong perubahan zaman dan terlibat penataan jaringan kekuasaan yang sekaligus membentuk dirinya? Bagaimana arsitektur di Indonesia bergesekan dengan semangat "modernisme"? Bagaimana modernis Indonesia merangkul ide-ide baru, meskipun yang lama masih menjadi sumber untuk formasi baru?Dimulai dengan transformasi perkotaan pada awal abad ke-20, buku ini melacak peristiwa-peristiwa pembaharuan yang melibatkan arsitek Sepanjang jalan diperlihatkan tanda-tanda modernisme Indonesia, dan transformasinya di berbagai zaman, sehingga akhirnya tercapai suatu kesimpulan bahwa modernisme Indonesia mengambil bentuk yang beragam: dari yang membangkang kepada kemapanan, hingga yang kompromis kepada kekuasaan, dan ia hidup sejak awal abad ke-20 hingga sekarang.
    Rp 45.000,00
  • CD ERK
    CD ERK

    CD Efek Rumah Kaca – Jalan Enam Tiga (EP)

    ,
    Label: Efek Rumah Kaca Rilis: 2020 Genre: Alternative/IndieKondisi: BaruDaftar Lagu: 1. Tiba-tiba Batu 2. Normal Yang Baru 3. Jalan Enam Tiga 4. Palung Mariana*https://www.youtube.com/watch?v=G6WyvnlZ378
    Rp 50.000,00
  • Buku - Penunggu Makam
    Buku - Penunggu Makam

    Penunggu Makam – Beni R. Budiman

    ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2003 Tebal: 88 halaman ISBN 979-419-302-XKondisi: BaruKORSELBumi seperti tinggal sebesar korsel Berputar di sebuah pesta pasar malam Bergelombang di tengah tanah lapang Dan kaki lima melingkar seperti ularSeperti gasing korsel pun mendesing Dan kami menumpang dengan bimbang Histeris di antara tawa dan tangisKetika pesta pasar usai kami bercerai Saling sendiri tak membuat janji lagi Dan korsel hanya menyisakan bekas kaki Meninggalkan tegalan bau bubur lumpurPada padang lumpur dan ilalang tumpur Pandang mata kabur dan hati bertempur(1998)
    Rp 27.500,00
  • Screenshot_20200513-153933_1
    Screenshot_20200513-153933_1

    The Jadugar: 15 Tahun Mengobrak-Abrik Video Musik Indonesia

    , , , ,
    Penerbit: Gramedia Pustaka Utama Tahun Terbit: 2020 Tebal: 280 halaman ISBN: 978-602-06-3528-6Kondisi: BaruThe Jadugar adalah kolektif video duo yang dimotori oleh Henry “Betmen” Foundation dan Anggun Priambodo. Keduanya telah melahirkan beragam video klip yang mewakili berbagai macam musisi Indonesia, dengan estetika yang setia kepada karakter musiknya, plus pendekatan yang selalu eksploratif dan eksentrik untuk karya video musik yang unik.*“Gue berani bilang bahwa karya The Jadugar itu levelnya setara dengan video klip Michel Gondry atau Mark Romanek.”- Eka Annash“Sekarang akses kamera lebih mudah, dan video dibuat oleh semua orang. Tapi, point of view ini pernah lahir dari karya The Jadugar.”- Sidi Saleh“Paradoks terbesar tentang The Jadugar adalah bahwa ternyata mereka pernah menjadi mercenaries, hired guns, tentara bayaran yang dikontrak untuk membuat video klip untuk band-band arus utama seperti Peterpan, Slank, Tipe-X, dan bahkan Nidji.”- Taufiq Rahman“Buat gue, omong kosong kalau dibilang mereka punya karya yang konseptual. Tidak ada hal seperti itu. The Jadugar itu kosong, tidak ada karya mereka yang menyembunyikan kegalauan; hal-hal seperti itu tidak ada.”- Oomleo“Yang sebetulnya lebih menarik untuk dibicarakan adalah apa yang mungkin dibikin selanjutnya. Ketika suasana sudah sama sekali berbeda; ketika ajaib-ajaib dahulu diperpanjang masa berlakunya hingga jadi hal biasa di sekitar kita.”- Bin Harlan Boer“Sutradara Anggun Priambodo bikin surprise untuk band, dengan tiba-tiba teman-teman Pure Saturday yang berada di Jakarta dan juga Pure People Jakarta dan Bandung hadir dan merekam mereka pakai kamera yang dipinjamkan atau kamera video sendiri.”- Arian Arifin“Di The Jadugar, yang saya amati dari karya keduanya adalah karakternya yang lumayan berbeda. Mereka berani bermain di luar konsep keren yang telah ada.”- Cholil Mahmud
    Rp 135.000,00
  • Buku - Kalangkang Japati
    Buku - Kalangkang Japati

    Kalangkang Japati – Aam Amilia

    , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2019 Tebal: 168 halaman ISBN: 978-623-221-301-2Kondisi: BaruKalangkang Japati karangan Aam Amilia téh nyaritakeun lalakon Anggina nu sapopoe gawé di event organizer, ngarangkep pangurus Asrama Pahatu lalis nu diadegkeun ku akina di Kota Kembang. Hiji mangsa, manéhna nandangan pitenah ti salah saurang pamajikan donatur. Pajar téh cenah "Tong so sosial! Berkedok sosial, padahal awéwé tukang morot duit salaki batur." Tangtu pohara matak jangheut kana haténa. Pikeun ngabangbrangkeun kapeurih tina éta pitenah, Anggina nyorang nagri Walanda. Sajeroning kitu, weléh mikiran saha donatur nu ngalantarankeun pitenah ka manéhna. Naha Langga, pangusaha jugala nu kungsi neundeun haté ka Anggina? Jéy, nu kungsi tepung basa mimitran di Paguyuban Nonoman Sunda? Atawa boa saha...?
    Rp 50.000,00
  • CD Kroncong Tenggara
    CD Kroncong Tenggara

    CD Ubiet – Kroncong Tenggara

    ,
    (p) + (c): Ragadi Musik Indonesia Rilis: 2007 Genre: KroncongKondisi: BaruDaftar Lagu: 1. Kroncong Kemayoran 2. Aksi Kucing 3. Gambang Semarang 4. Kroncong Tenggara 5. Kroncong Pasar Gambir 6. Cinta Pertama 7. Kroncong Sapulidi 8. Senja di Pelabuhan Kaca*https://www.youtube.com/watch?v=6MQADFllx7M
    Rp 40.000,00
  • Buku - Kandaga Serat Rucita
    Buku - Kandaga Serat Rucita

    Kandaga Serat Rucita: Fiksimini Petingan pikeun Ékranisasi

    , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2018 Tebal: 112 halaman ISBN: 978-979-419-501Kondisi: Baru"Fiksimini, kamonésan anyar dina sastra Sunda. Pon kitu, najan kasebutna anyar, tapi ku ayana tarékah ti para kréatorna mah, bisa waé terus sina ngambah kana widang seni lianna, upamana filem. Kawas sajumlahing fikmin dina ieu buku, apan ngahaja meunang milihan, ajangkeuneun sing saha waé nu hayang nyieun film pondok bahan caritana tina fiksimini. Gabungan dua widang garapan anu mudah-mudahan bisa terus dalit."- Tatang Sumarsono
    Rp 45.000,00
  • gema
    gema

    Gema Tanah Air : Prosa dan Puisi

    , ,
    Penulis: Marlupi, Anas Ma'ruf, M.S. Ashar, Laurens Koster Bohang, Maria Amin, Abdulgani Abdullah Katili, Aoh Kartahadimadja, Amal Hamzah, Boejoeng Saleh Poeradisastra, Usmar Ismail, Rosihan Anwar, Nusjamsu, Darmawidjaja, Zuber Usman, Matu Mona, Bakri Siregar, Bahrum Rangkuti, Subardjo, Rusman Sutiasumarga, Purwa Atmadja, Mahatmanto, Anggraito, Suwandi Tjitrowasito, Dullah, Nasjah, Pramoedya Ananta Toer, Supii Wishnukuntjahja, Walujati, Trisno Sumardjo, Utuy Tatang Sontani, Mas Saleh Sastrawinata, M. Taslim Ali, Achdiat Karta Mihardja, Chairil Anwar, Nugroho, M.A. Djoehana, Idrus, Samiati Alisyahbana, S. Rukiah, Dodong Djiwapradja, Rijono Pratikto, M. Balfas, M.D. Asien, Rivai Apin, Darius Marpaung, Kasim Mansur, Asrul Sani, Harijadi S. Hartowardodjo, Siti Nuraini, Toto Sudarto Bachtiar, Abas Kartadinata, Kamal Mahmud, Muhammad Ali, P. Sengodjo, Sakti Alamsjah, Sarosi, Mochtar Lubis, A. Radjab Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2013 (Pertama kali diterbitkan pada 1948) Tebal: 752 halaman ISBN: 978-979-419-391-4Kondisi: BaruBunga rampai ini terjadi dari kumpulan hasil-hasil kesusastraan yang dikutip selama semenjak kedatangan Jepang di Indonesia tahun 1942 hingga tahun 1948. Majalah dan surat kabar yang dipergunakan ialah: Pandji Pestaka, Djawa Baru, Asia Raja, Keboedajaan Timoer, Pantja Raja, Pembangoenan, Pembaruan, Nusantara, Arena, Seniman, Wartawan, Gelombang Zaman, Siasat, Gema Suasana, Mimbar Indonesia, dll.Tiga tahun pendudukan Jepang merupakan masa perubahan dalam corak kesusastraan Indonesia. Oleh perkenalan dengan kejadian-kejadian yang hebat dan juga oleh larangan sensor Jepang, kesentimentilan yang dianggap melemahkan semangat dilempar ke keranjang sampah. Kesengsaraan dan penderitaan yang sudah dialami dan perkenalan lebih dekat dengan maut sesudah proklamasi Indonesia Merdeka, memberi isi kepada banyak pengertian-pengertian tentang hidup dan mati yang tadinya hanya perkataan belaka. Angkatan sesudah perang telah mengalami sendiri kepahitan hidup dan tidak hanya melihat dari kesamaran pandangan seorang jejaka yang didendang lagu asmara.Beda dengan angkatan Pujangga Baru, pada angkatan sesudah perang telah berkurang retorika. Dalam mengutamakan isi, kadang-kadang dilalaikan anasir-anasir bunyi dan ritme yang pada Pujangga Baru menjadi anasir yang terpenting. Ulangan-ulangan perkataan dan kalimat yang banyak bersua pada Pujangga Baru sebisa-bisanya disingkirkan, untuk mendapatkan kepaduan bahasa dan pikiran. Dan yang sangat pula diutamakan adalah keaslian cara pengucapan jiwa dalam perbandingan-perbandingan, perkataan-perkataan, dan kombinasi-kombinasi perkataan, suatu hal yang oleh Pujangga baru tidak begitu dipentingkan, sehingga timbul kesan pengambilan yang satu dari yang lain. Dengan masuknya perkataan-perkataan yang langsung mengenai isi, keras dan kasar, kesusasteran bukan lagi semata-mata "bahasa nan indah" dalam pengertian yang lama.
    Rp 226.000,00
  • Buku - Keretas Bodas
    Buku - Keretas Bodas

    Keretas Bodas: Antologi Carita Pondok Katilu Panglawungan 13 – Éditor: Aam Amilia

    , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2019 Tebal: 168 halaman Bahasa: Sunda ISBN: 978-623-221-286-2Kondisi: Baru"Haté Kardun tagiwur. Ketug jantungna karasaeun ngerepan. Lalaki nu ngulampreng di luareun imahna dipencrong tina hordéng nu dipéléngékeun saeutik. Moal salah pasti ieu nu duaan téh néangan aing, ceuk haténa. Teu wanieun betus, inggis kadéngéeun ku nu keur ngulampreng di luar. Nu diaan beuki disidik-sidik. Nu saurang mah make jékét kulit hideung, buukna cepak. Saurang deui make jékét parasit héjo, dikuplung hideung buukna katémbong panjang sataktak. Dedeganana garagah, jangkung badag. Matak gimir nu nénjo."("Beurang téh Angger Bayeungyang", Dian Wulan)
    Rp 50.000,00
  • Buku - Musik Jakarta
    Buku - Musik Jakarta

    [Issue 01] Musik Jakarta – Felix Dass dan John Navid

    , , ,
    Musik Jakarta vol 01 features talks with: Kukuh Rizal Arfianto, Shunsuke Izumimoto. Samson Pho, Soleh Solihun, Adinda Simandjuntak, Kendra Ahimsa, Merdi Leonardo, Ramengvrl Penerbit: Binatang Press! Tahun Terbit: 2019 Spesifikasi: 4 Colored Risograph print, Printed on Munken Pure 130 gsm, 74 Halaman Bahasa: Indonesia ISBN: 978-602-50951-7-7Kondisi: BaruJakarta’s huge contribution in defining Indonesia’s popular culture offers opportunities to make the right connections. But connecting with the city’s independent music scene is to understand its smallest, previously unseen and undocumented details.Never to take small things for granted, Felix Dass has been documenting the scene all these years. This time, he brings John Navid on board as photographer, in hopes to deliver the bigger picture – the vibrant and colorful stories of Jakarta’s sidestream music.This journal is a story of Jakarta’s beginning journey to self-rediscovery. Felix Dass will share his efforts to deliver and reintroduce Jakarta’s independent music scene to the public. In a sprawling capital of the biggest, developing country in South East Asia, how can he help his beloved independent music scene navigate its future?
    Rp 155.000,00
  • Buku - Surat Cinta Enday Rasidin
    Buku - Surat Cinta Enday Rasidin

    Surat Cinta Enday Rasidin: Kumpulan Sajak 1954-1959 – Ajip Rosidi

    ,
    Penerbit; Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2002 Tebal: 64 halaman ISBN 979-419-268-6Kondisi: BaruBEGINI AKU SEKARANGBegini aku sekarang: pendiam dan murung Merenung gunung berselubung mendung Makin mengerti tentang ajaib tali jiwa Antara kitaBegini aku sekarang: pendiam dan murung Kian jauh saja dari keriahan kota Dan makin mengerti akan arti cinta Yang tak diterjemahkan dalam kataKarena kata hanya basa Tak mendekung sepenuh rasa Karena kata hanya antara Dua jiwa belum satu Karena kata hanya kata Yang lain-lain kandungan arti1959
    Rp 23.000,00
  • Buku - Pelesir Ka Basisir
    Buku - Pelesir Ka Basisir

    Pelesir ka Basisir – Risnawati

    , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2020 Tebal: 112 halaman Bahasa: Sunda ISBN: 978-623-221-563-4Kondisi: BaruPelesir ka Basisir nyaritakeun lalampahan Zahra jeung Ghifa, dua sadulur nu sapopoé hirup di kota. Hiji mangsa dina usum peré sakola, maranéhna diajak pelesir ka lembur ninina di pasisian Jampang Kulon bareng jeung dulur-dulur séjénna. Réa pangalaman anyar nu kasorang, ti mimiti eundeuk-endeukan, ngebak di leuwi, meuntas rawayan, nepi ka ningali peny langka ngendog di basisir. Ngan aya kahariwang waktu di hiji imah manggihan réa penyu jeung endogna. Boa meunang maling, kudu dilaporkeun kitu?
    Rp 35.000,00
  • Buku - Sang Komponis
    Buku - Sang Komponis

    Sang Komponis: Nano S. 60 Tahun – Hawe Setiawan

    , , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2004 Tebal: 190 halaman ISBN: 979-419-325-9Kondisi: BaruBuku ini menyajikan kumpulan tulisan dari sejumlah tokoh mengenai sosok dan karya komponis Nano S. Disajikan pula daftar karya Nano di bidang karawitan Sunda selama ini. Inilah persembahan untuk seniman karawitan Sunda peraih Hadiah Akademi Jakarta 2003 dalam peringatan ulang tahunnya yang ke-60.*"Di Jepang sebelum Nano menjadi fellow The Japan Foundation, dapat dikatakan tidak ada orang Jepang yang memperhatikan, apalagi berminat untuk mempelajari, karawitan Sunda. Berkat upaya Nano, di Tokyo berdiri perkumpulan tempat belajar memainkan gamelan degung. Mereka kemudian mendirikan perkumpulan yang berupaya membeli seperangkat gamelan degung, serta mengadakan latihan secara reguler."- Ajip Rosidi"Pak Nano mempunyai perasaan yang sangat kaya, perasaan terhadap hal yang baru ditemui, perasaan senang, perasaan sedih, perasaan bangga, perasaan cinta pada orang lain, pada alam, pada kehidupan, pada daerah, dsb. Dengan perasaan seperti itu, dia telah menciptakan banyak karya unik yang telah diketahui oleh banyak orang. Begitu juga di Jepang, dia menciptakan sejumlah lagu seperti 'Densya-no-uta', 'Katakana Hiragana-uta', dll."- Madoka Fukuoka"Sebagai seorang seniman, dengan visi musikalnya ia mampu menguasai genre kerakyatan, yang tidak secara tegas memisah-misahkan seni tari, musik dan vokal. Kesenian Nano S. mampu menyentuh berbagai unsur yang diperlukan bagi terciptanya sebuah panggung kerakyatan yang ciri umumnya adalah spontan, humoris egalitarian dan mampu menembus batas antara penonton dan pemain."- Sardono W. Kusumo
    Rp 57.000,00
  • Kabut
    Kabut

    Ular dan Kabut – Ajip Rosidi

    ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 1993 Tebal: 71 halaman ISBN: 979-419-032-2Kondisi: New Old StockTahun 1970 Ajip Rosidi mendapat kesempatan untuk menghadiri kongres PEN Club (organisasi penyair, penulis esai, drama dan roman) Asia di Taipeh, Taiwan, dan Kongres PEN Internasional ke-37 di Seoul, Korea. tahun 1971 ia mempelajari masalah yang menyangkut perekaman folklor di Malaysia, Tahun 1972 ia mengikuti Festival Penyair Internasional di Rotterdam, negri Belanda. Tahun itu juga ia menjadi tamu pemerintah Amerika Serikat dan Jerman Barat.Sajak-sajak yang dimuat dalam kumpulan ini kebanyakan ditulisnya selama atau tentang perjalanan-perjalanan tersebut.
    Rp 23.500,00
  • Di Tengah Keluarga
    Di Tengah Keluarga

    Di Tengah Keluarga – Ajip Rosidi

    , , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2003 (Pertama kali terbit pada 1956) Tebal: 140 halaman ISBN 979-419-315-1Kondisi: BaruKeadaan manusia dalam hidup sehari-hari, dengan suka dan dukanya, mendapatkan pelukisan yang realistis dalam Di Tengah Keluarga. Inilah sepilihan cerita pendek karya Ajip Rosidi dari dasawarsa 1950-an, yang dituangkan dalam dua bagian, Ajip sepertinya menimba bahan-bahan perkisahannya dari telaga pengalaman pribadi. Pengalaman itu diangkat ke tempat yang lebih tinggi, juga direfleksikan melalui cermin kesadaran, sehingga dapat bersentuhan dengan sebanyak mungkin pribadi lain. Sejak pertama kali terbit pada 1956, buku ini telah mendapatkan sambutan yang baik dari kalangan sasterawan dan kritikus sastera, juga telah menjadi salah satu bagian dari sejarah sastera Indonesia.
    Rp 35.000,00
  • SensorKontemporer
    SensorKontemporer

    Sensor Kontemporer – M. Sudama Dipawikarta

    , , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2019 Tebal: 158 halaman ISBN: 978-623-221-320-3Kondisi: BaruFilm yang sudah diluluskan Lembaga Sensor Film (LSF) seringkali menuai kontroversi. Sebagian sineas berharap LSF tidak terlalu ketat dalam menyensor film, tetapi sineas lainnya mengingatkan LSF untuk lebih selektif dalam meloloskan film demi terjaganya kepuasan penonton. Begitu juga sebagian masyarakat meminta LSF menyensor seketat-ketatnya, bahkan tidak perlu meloloskan film yang menurut pandangan mereka tidak bermutu. Tetapi, tidak sedikit masyarakat yang memaki-maki LSF akibat adegan film yang hilang direvisi. Mereka berharap LSF menyensor lebih longgar, agar tidak mengganggu kenikmatan menonton film. Di sisi lain, peranti digital yang semakin melimpah dapat memudahkan masyarakat untuk menonton apapun tanpa melalui LSF. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi semua pihak agar dapat memilih dan menghadirkan tontonan yang baik.Sensor Kontemporer merupakan kumpulan tulisan seputar sensor film di Indonesia. Konsep penyensoran selalu mengikuti perkembangan zaman, buku ini dapat mengupas bagian-bagian terpenting dari perkembangan tersebut.
    Rp 50.000,00
  • Salim
    Salim

    Salim: Pelukis Indonesia di Paris – Ajip Rosidi dengan bantuan Haryadi Suadi

    , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2003 Tebal: 108 halaman ISBN: 979-914-316-XKondisi: Old StockKepada Sutan Sjahrir Kepada Sutan SjahsamEnam puluh tahun tinggal di Perancis telah membentuk hidup dan alam pikiranku.Aku berpikir dalam bahasa Perancis. Perancis menjadi negeriku. Tapi apakah aku masih seorang Indonesia? Ya, aku orang Indonesia.Aku warganegara Indonesia dengan paspor Republik Indonesia.Sering aku memikirkan Indonesia dengan penuh kenangan dan kesedihan.Indonesia: begitu jauh, sangat jauh dari impian kita pada tahun 1930-an, pada masa pertemuan-pertemuan di Gedung Nasional di Gang Kenari. Indonesa, tumpah darah kemerdekaan, keadilan dan kejujuran.Aku terkenang kepada mereka yang sudah tiada: Ibu Radna Tanzil, Djohan Sjahruzah, Hazil, Ilham.Aku terkenang kepada pertemuan dengan orang-orang yang sederhana. Kusir dokar di Tegal yang mula-mula terkejut mendengar bahwa aku hendak melihat-lihat pemandangan, namun lalu mafhum apa kumaksud dan berkata "Mari kita melihat-lihat kampung yang cantik". Dan kemudian ketika dia mau mengganti kudanya, mengundangku ke rumahnya untuk menghirup semangkuk kopi. Tegal, Tegalku sayang, sumber inspirasiku yang tak kunjung kering.Aku terkenang kota Sète. Saya menjadi amat populer di situ, bahkan diangkat menjadi warga kehormatan. Sète adalah kotaku. Penduduknya adalah keluargaku.Aku terkenang akan mereka yang menolongku waktu aku dalam kesukaran yang amat sangat. Keluarga di kampung yang menyewakan kamar sempit kepadaku yang begitu aku keluar dari rumah sakit, tak punya uang sepeser pun, meminta agar ku tetap tinggal bersama mereka. Untuk tiga bulan mereka memberiku atap untuk berteduh dan ranjang untuk berbaring, memberiku makan dan mencuci pakaianku.Aku terkenang kepada Ibu Marie Leduc - pekerja sederhana dan suaminya; Edmond, sopir taksi dan isterinya Suzanne, bidan; Jean, dokter; semua yang dengan sepenuh hati telah membantuku.Biarlah Indonesia pada suatu saat kelak menemukan jalam menuju impian kita, impian di Gedung Nasional Gang Kenari.Insya Allah.(Tanda Tangan)Salim
    Rp 200.000,00
  • Daisy Manis
    Daisy Manis

    Daisy Manis – Henry James

    ,
    Penerjemah: Sapardi Djoko Damono Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2011 Tebal: 140 halaman ISBN: 978-979-419-358-7Kondisi: BaruDaisy Manis adalah kisah tentang seorang gadis manis bernama Daisy Miller, lambang gadis Amerika yang cantik, kaya, polos, yang sia-sia dalam menghadapi keangkuhan sosial bangsanya di Eropa. Ia bergaul lincah, semaunya sendiri, tahu batas tapi hancur jadi bahan pergunjingan, hanya karena ia kurang menghormati tata cara dan sopan santun yang telah menjadi adat. karya Henry James ini pertama kali terbit tahun 1878 dan telah pula difilmkan.
    Rp 42.000,00
  • Buku - Studium Generale
    Buku - Studium Generale

    Studium Generale – Fuad Hassan

    , , , ,
    Penerbit: Pustaka Jaya Tahun Terbit: 2001 (Pertama kali diterbitkan pada 1998) Tebal: 239 halaman ISBN: 979-419-282-1Kondisi: Old StockBuku ini diberi judul "Studium Generale" karena memang memuat telaah umum mengenai beberapa permasalahan yang diharapkan dapat memperluas wawasan pembacanya, atau cukup merangsang untuk membuat pengkajian lebih lanjut.Sebagai studium generale, pokok bahasan tidak dipaparkan sebagai pengambilan posisi teoritik tertentu, melainkan dikemas sebagai pengolahan (treatise) yang diharapkan dapat merangsang pemikiran (thought-provoking), khususnya bagi mereka yang menekuni disiplin yang tercakup dalam atau berbatasan dengan ilmu tingkahlaku (behavioral science) serta perihal kebudayaan sebagai penjelmaan yang khas manusiawi dalam kehidupannya bermasyarakat.*DAFTAR ISI:- Pengantar - Religi dan Ilmu dalam Masa Industrialisasi - Catatan Umum perihal Muatan Buku Anak - Catatan perihal Pendidikan dalam Budaya Modernisme - Catatan perihal Teknologi dan Teknokrasi - Catatan tentang Urbanism dan Ketahanan Mental - Kecenderungan Perubahan Nilai Memasuki Abad ke-21 dan Implikasinya bagi Pengembangan Pendidikan dan Kebudayaan - Pemahaman tentang Seni dalam Proses Pendidikan - Catatan Perihal Pendidikan Tinggi - Dampak Perkembangan Teknologi terhadap Psikologi - Dari Fenomenologi ke Psikologi Humanistik - Orientasi dan Sikap Etik dalam Praktek Psikologi - Pertemuan Antar-Budaya dalam Era Globalisasi - Bermain sebagai Hak Anak - Cultural Dimensions in Psychotherapy - Perihal Perubahan Sosial dan Budaya - Catatan Pinggir tentang Demokrasi - Modernisme dan Elitisme - Respondeo Ergo Sum - Tingkahlaku Agresif dan Kultus Kekerasan
    Rp 72.000,00
  • Art Print 4
    Art Print 4

    Art Print C – Peter C. Cung

    ,
    Ilustrator: Peter C. CungKondisi: Baru
    Rp 20.000,00
  • Art Print 1
    Art Print 1

    Art Print B – Peter C. Cung

    ,
    Ilustrator: Peter C. CungKondisi: Baru
    Rp 20.000,00
  • Art Print 3
    Art Print 3

    Art Print A – Peter C. Cung

    ,
    Ilustrator: Peter C. CungKondisi: Baru
    Rp 20.000,00
  • Pocket Notes - Pisces

    Pocket Notes “Pisces”

    ,
    Label: Colugo Ukuran: A6 Tebal: > 60 lembar Graph PaperKondisi: Baru
    Rp 70.000,00
Subscribe