Please select a page for the Contact Slideout in Theme Options > Header Options
Buku Lanjuran “Fixing The Bridge: An International Workshop on Artists Initiatives”

Buku Lanjuran “Fixing The Bridge: An International Workshop on Artists Initiatives”

Rp 25.000,00

Penerbit: Cemeti Art Foundation
Tahun Terbit: 2004
Bahasa: Indonesia dan Inggris
Tebal: 187 halaman
ISBN: 979-95909-9-X

Kondisi: Old Stock

Fuck you! Bagi sebagian orang di belahan Barat bola dunia, bisa saja kata ini berarti sesuatu yang kotor dan menjijikkan. Dalam bahasa Indonesia “gaya Jakarta”, kata itu kurang lebih bisa diartikan dengan “ngentot lu!”. Dalam kenyataannya sehari-hari satu kalimat atau kata yang sama persis susunan huruf-hurufnya, tidak berarti kemudian mempunyai arti sama di lain tempat. Fuck you di Jawa (salah satu pulau terpadat di Indonesia) berarti kurang lebih: umpatan halus yang menunjukkan bahwa sang pengumpat cukup terdidik, menggemari film-film Barat terutama Amerika, sekuler, dan terbiaa untuk berbicara dalam bahasa asing. Oleh karena itulah maka dalam film-film televisi Amerika yang diputar di Indonesia, “fuck you” tidak pernah disensor. Kata itu mungkin dianggap sama dengan kalimat “Have a nice day!” atau “Good morning!”

Hal yang kurang lebih sama, terjadi di workshop dan seminar “Fixing The Bridge” yang diadakan Yayasan Seni Cemeti di Kedai Kebun Forum Yogyakarta. Partisipan Korea berulangkali menyebut, “Kami menolak karya seni yang dikaitkan dengan humanisme,” ini menarik, karena humanisme (di Barat, humanisme adalah semacam bensinnya ilmu pengetahuan) a la Korea, saya yakin sekali berbeda dengan humanisme a la finger (Frankfurt) atau CASCO (Utrecht). Perdebatan ini juga mengingatkan saya pada pertemuan pertama “Community and Art” di Seoul pada musim panas 2002. Ketika itu ada perdebatan yang cukup tajam antara peserta dari Asia dan Eropa. Peserta dari Asia menganggap globalisme itu iblis dari neraka jahanam, sedangkan peserta dari Eropa menganggap globalisme adalah bidadari cantik dari surga.

Selain perbedaan atas satu hal, seminar ini juga ditandai dengan banyaknya persamaan. Persamaan itu muncul terutama pada aspek pendekatan, penggunaan medium, dan hasil akhir. Persamaan itu bisa jadi sama sekali tidak disengaja, dan itu kemudian menyiratkan adanya sebuah dunia yang kurang lebih “satu”. Sehingga hal itu menyebabkan seniman dari Tulungagung (di Jawa Timur, Indonesia) menghadapi persoalan yang kurang lebih sama dengan seniman dari Denmark, sebagaimana seniman dari Seoul berhaapan dengan masalah yang sama dengan seniman yang bekerja di pelosok hutan di Jawa Barat. Dunia itu satu. Saya menyikapi itu dengan perasaan ambigu. Lalu di mana perang peradaban a la Huntington? Mungkinkah persamaan itu disebabkan karena pada dasarnya mereka menghadapi musuh bersama? Moelyono dengan berang menyebut sang “musuh bersama” adalah neoliberalisme. Saya tidak tahu pasti apakah seniman-seniman yang berasal dari kota-kota besar dunia “pertama” juga sepakat dengan Moelyono untuk hal itu. Akan tetapi forum “Fixing The Bridge” nampak benar menyiratkan spirit anti neoliberalisme itu. Semoga saja saya benar.

– Agung Kurniawan, Project Officer

000

Additional information

Weight0.4 kg
Dimensions16 x 21.5 x 2 cm

Reviews(0)

There are no reviews yet.

Add a Review

Be the first to review “Buku Lanjuran “Fixing The Bridge: An International Workshop on Artists Initiatives””

Subscribe